Hal-Hal Aneh Yang Bisa Terjadi Setelah Orgasme

Orgasme memang bisa memicu timbulnya rasa bahagia dan kepuasan tersendiri. Tapi, sebaliknya beberapa orang justru bisa merasakan hal-hal aneh setelah mereka mencapai orgasme saat bercinta.

Dalam salah satu laporan di Sexual Medicine Reviews, efek orgasme umumnya terjadi di seluruh tubuh dan timbulnya sensasi di tulang pinggul. Termasuk di dalamnya efek ingin buang air kecil, meningkatnya denyut jantung serta tekanan darah, kemudian napas yang lebih berat.

Selain itu, respons psikologis juga bisa dialami beberapa orang pasca mereka mencapai klimaks ketika bercinta. Dalam laporan tersebut, peneliti mengungkapkan bahwa respons seksual manusia berbeda dan amat kompleks. Bahkan, ada beberapa fenomena aneh yang disebut dengan ‘peri-orgasmic fenomena’ yang sudah terbukti secara ilmiah.

Berikut 5 hal-hal aneh yang bisa terjadi setelah orgasme:

  • Menangis Dan Sedih

Bukannya bahagia, beberapa orang justru merasa lebih sedih bahkan menangis selepas mereka mencapai orgasme. Kondisi ini disebut juga dengan postcoital dysphoria (PCD) atau post sex blues yang memicu gejala sedih, depresi, cemas, dan gelisah setelah bercinta. Dilaporkan, kondisi ini sering terjadi pada mereka yang memiliki hubungan monoton.

Lori Brotto, PhD, psikolog di University of British Columbia menyebutkan PCS bisa terjadi karena refleks biologis wanita saat bercinta. Tubuh wanita, termasuk priapun mengalami perubahan hormon dan neurologis selama bercinta dan itu bisa memicu mereka merasa sedih bahkan mengeluarkan air mata.

Dikutip dari beberapa penelitian sebelumnya, Brotto menyebut pernah merasakan pelecehan seksual sebelumnya juga bisa membuat wanita merasa ketakutan dan sedih selepas bercinta. Selain itu, ada kemungkinan lain di mana ia merasa kesepian setelah sebelumnya merasa intim saat bercinta. Atau, bisa juga istri merasa bersalah.

Brotto menuturkan, penyebab lain yang lebih memungkinkan yakni saat bercinta suami tidak sengaja menabrak leher rahim istri. Ketika istri terlihat sedih bahkan menangis setelah bercinta, apa yang sebaiknya dilakukan oleh suami?

“Beri dukungan padanya. Dekati dia dan katakan dia terlihat sedih lantas apa yang terjadi. Jika dia tidak mau bicara, usap lembut pundaknya dan peluklah dia. Hal ini berguna untuk memastikan bahwa Anda ada untuknya. Kemudian, stop tanyakan hal tiu dan baru keesokan harinya, coba tanyakan lagi apa yang sebenarnya dialami oleh istri,” tutur Brotto.

  • Halusinasi Dan Bersin

Dikutip dari Daily Mail, beberapa wanita melaporkan pasagannya sudah membawa mereka ke dunia lain, ketika mereka mencapai orgasme. Diungkapkan studi tahun 2011 di Turki, dari hampir 50 wanita yang mengalami respons seksual yang meluas, 76 sampai 100 persen mengatakan mereka sensasi terbang.

Hampir 75 persen responden juga mengklaim merasa meninggalkan tubuhnya dan 24 persen menyatakan dirinya memasuki dunia kartun. Kemudian, hampir seperempat responden melaporkan setelah klimaks ia mengalami fenomena di mana apa yang ia rasakan seperti sudah pernah dialami sebelumnya. Atau, dengan kata lain mereka mengalami deja vu.

Di tahun 1990-an, terdapat laporan di mana ada kaitan antara bersin dengan orgasme. Di tahun 1972, seorang pria berumur 59 tahun diketahui mengalami bersin parah dan hidung berair setelah ia mengalami orgasme. Kondisi ini berlangsung sampai 10 tahun kemudian.

Para ahli percaya selama orgasme, bisa terjadi aktivitas salah satu dengan sistem saraf parasimpatik yang memicu bersin.

  • Sakit Dan Nyeri

Sakit setelah orgasme disebut dengan ‘post-orgasm illness syndrome’. Ini merupakan efek samping yang bisa dialami pria pasca ejakulasi. Penelti menjelaskan akibat kondisi ini pria bisa mengalami kelelahan parah, overheating, dan gekala seperti flu setelah bercinta. Disebutkan, gejala-gejala tersebut terjadi sangat cepat dan bisa bertahan 4 sampai 7 hari setelahnya.

Ilmuwan menjelaskan tubuh bisa salah mengidentifikasi protein dalm air mani pria, sebagai penyerang asing. Sehingga, respons sistem kekebalan tubuh meningkat dan membuat pria merasa seperti sedang sakit.

Selain sakit, nyeri juga bisa terjadi pasca bercinta. Dilaporkan, wanita bisa merasakan nyeri saat orgasme meski mereka tidak merasakan nyeri ketika bercinta. Studi tahun 2009 melaporkan tiga kasus wanita yang mengalami nyeri saat orgasme, tanpa disertai penyebab fisik yang bisa memicu nyeri.

Tidak hanya wanita, pria pun bisa mengalami sensasi nyeri pasca bercinta terutama mereka yang memiliki penyakit prostat kronis.

  • Kejang

Salah satu efek post-orgasm phenomenon yang bisa membuat stress adalah orgasmolepsy. Ini merupakan bentuk refleks epilepsi setelah orgasme. Kondisi ini dilaporkan pertama kali terjadi di tahun 1960.

Saat itu, seorang wanita hamil berumur 23 tahun diketahui mengalami kejang sebagian di trimester kedua kehamilannya. Setelah melahirkan, kejang dia alami lagi dengan frekuensi yang lebih sering setelah si wanita mencapai orgasme.

Sementara, pasien lain yang usianya 20 tahun dilaporkan mengalami serangan epilepsi yang dipicu oleh masturbasi atau fantasi seksual. Para ilmuwan belum bisa memastikan apa penyebab pasti munculnya kondisi ini.

Namun, mereka berasumsi respons amygdala ditambah defisiensi hipokretin yang dialami pasien narkolepsi, bisa saja menjadi penyebabnya.

  • Orgasme Di Kaki Dan Sakit Kepala

Berdasarkan laporan dari Journal of Sexual Medicine tahun 2013, seorang wanita berumur 55 tahun diketahui mengalami sensasi orgasme di kaki kirinya, setelah ia mengalami orgasme di vagina.

Peneliti percaya kondisi ini bisa terjadi karena kerusakan regenerasi sebagian saraf di kaki si wanita. Lantas, bagaimana dengan sakit kepala pasca orgasme?

Sebuah penelitian menyebut 1 dari 100 orang bisa mengalami apa yang disebut Headaches Associated with Sexual Activity (HAS) atau sakit kepala saat bercinta. Nah, pria lebih rentan mengalaminya dan penyebab pun diketahui bermacam-macam. Mayoclinic menyebut sakit kepala saat bercinta ini terbagi menjadi 2 jenis. Jenis pertama muncul sejak rangsang seksual mulai meningkat, sedangkan jenis kedua baru muncul pada detik-detik menjelang orgasme.

Pengamat kesehatan seksual Dr. Andri Wanananda, MS, mengatakan sakit kepala pasca bercinta bisa terjadi karena tekanan darah yang memuncak disertai kondisi kolesterol tinggi. Saat bercinta adanya peningkatan aktivitas dapat memicu jantung meningkatkan tekanan darah.

“Patut diketahui, saat hubungan seksual tekanan darah dan denyut nadi meningkat mencapai puncaknya saat mendekati ejakulasi dan orgasme. Tapi masih bisa ditoleransi pada pria yang tidak mengidap darah tinggi dan kolesterol darahnya normal,” ungkap Dr. Andri.

Menurut Ehsan Ali dari Loyola Medicine HAS memang sebagian besar disebabkan oleh sesuatu yang tidak berbahaya. Hanya saja seseorang tetap perlu waspada karena ada kemungkinan HAS datang karena merupakan gejala penyerta kondisi lain.

Sebagai contoh bisa karena ada pendarahan. tumor, stroke, aneurisma otak, hingga meningitis. Yang patut diwaspadai adalah bila sakit kepada datang dengan hebat sampai menimbulkan gejalan saraf seperti hilang kesadaran, muntah-muntah, hingga nyeri tidak kunjung reda lebih dari 24 jam.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s